Senin, 22 November 2010

PERANG BUBAT

Peristiwa Perang Bubat diawali dari niat Prabu Hayam Wuruk yang ingin memperistri putri Dyah Pitaloka Citraresmi dari Negeri Sunda. Konon ketertarikan Hayam Wuruk terhadap putri tersebut karena beredarnya lukisan sang putri di Majapahit; yang dilukis secara diam-diam oleh seorang seniman pada masa itu, bernama Sungging Prabangkara.[rujukan?]

Namun catatan sejarah Pajajaran yang ditulis Saleh Danasasmita dan Naskah Perang Bubat yang ditulis Yoseph Iskandar menyebutkan bahwa niat pernikahan itu adalah untuk mempererat tali persaudaraan yang telah lama putus antara Majapahit dan Sunda. Raden Wijaya yang menjadi pendiri kerajaan Majapahit, dianggap keturunan Sunda dari Dyah Lembu Tal dan suaminya yaitu Rakeyan Jayadarma, raja kerajaan Sunda. Hal ini juga tercatat dalam Pustaka Rajyatajya i Bhumi Nusantara parwa II sarga 3. Dalam Babad Tanah Jawi, Raden Wijaya disebut pula dengan nama Jaka Susuruh dari Pajajaran. Meskipun demikian, catatan sejarah Pajajaran tersebut dianggap lemah kebenarannya, terutama karena nama Dyah Lembu Tal adalah nama laki-laki.

Hayam Wuruk memutuskan untuk memperistri Dyah Pitaloka. Atas restu dari keluarga kerajaan, Hayam Wuruk mengirimkan surat kehormatan kepada Maharaja Linggabuana untuk melamarnya. Upacara pernikahan dilangsungkan di Majapahit. Pihak dewan kerajaan Negeri Sunda sendiri sebenarnya keberatan, terutama Mangkubuminya yaitu Hyang Bunisora Suradipati. Ini karena menurut adat yang berlaku di Nusantara pada saat itu, tidak lazim pihak pengantin perempuan datang kepada pihak pengantin lelaki. Selain itu ada dugaan bahwa hal tersebut adalah jebakan diplomatik Majapahit yang saat itu sedang melebarkan kekuasaannya, diantaranya dengan cara menguasai Kerajaan Dompu di Nusa Tenggara.

Linggabuana memutuskan untuk tetap berangkat ke Majapahit, karena rasa persaudaraan yang sudah ada dari garis leluhur dua negara tersebut. Berangkatlah Linggabuana bersama rombongan Sunda ke Majapahit, dan diterima serta ditempatkan di Pesanggrahan Bubat.

Kesalah-pahaman

Melihat Raja Sunda datang ke Bubat beserta permaisuri dan putri Dyah Pitaloka dengan diiringi sedikit prajurit, maka timbul niat lain dari Mahapatih Gajah Mada yaitu untuk menguasai Kerajaan Sunda, sebab untuk memenuhi Sumpah Palapa yang dibuatnya tersebut, maka dari seluruh kerajaan di Nusantara yang sudah ditaklukkan hanya kerajaan sundalah yang belum dikuasai Majapahit. Dengan makksud tersebut dibuatlah alasan oleh Gajah Mada yang menganggap bahwa kedatangan rombongan Sunda di Pesanggrahan Bubat sebagai bentuk penyerahan diri Kerajaan Sunda kepada Majapahit, sesuai dengan Sumpah Palapa yang pernah ia ucapkan pada masa sebelum Hayam Wuruk naik tahta. Ia mendesak Hayam Wuruk untuk menerima Dyah Pitaloka bukan sebagai pengantin, tetapi sebagai tanda takluk Negeri Sunda dan mengakui superioritas Majapahit atas Sunda di Nusantara. Hayam Wuruk sendiri menurut Kidung Sundayana disebutkan bimbang atas permasalah tersebut, karena Gajah Mada adalah Mahapatih yang diandalkan Majapahit pada saat itu.

Gugurnya rombongan Sunda

Kemudian terjadi insiden perselisihan antara utusan Linggabuana dengan Gajah Mada. Perselisihan ini diakhiri dengan dimaki-makinya Gajah Mada oleh utusan Negeri Sunda yang terkejut bahwa kedatangan mereka hanya untuk memberikan tanda takluk dan mengakui superioritas Majapahit, bukan karena undangan sebelumnya. Namun Gajah Mada tetap dalam posisi semula.

Belum lagi Hayam Wuruk memberikan putusannya, Gajah Mada sudah mengerahkan pasukannya (Bhayangkara) ke Pesanggrahan Bubat dan mengancam Linggabuana untuk mengakui superioritas Majapahit. Demi mempertahankan kehormatan sebagai ksatria Sunda, Linggabuana menolak tekanan itu. Terjadilah peperangan yang tidak seimbang antara Gajah Mada dengan pasukannya yang berjumlah besar, melawan Linggabuana dengan pasukan pengawal kerajaan (Balamati) yang berjumlah kecil serta para pejabat dan menteri kerajaan yang ikut dalam kunjungan itu. Peristiwa itu berakhir dengan gugurnya Linggabuana, para menteri dan pejabat kerajaan Sunda, serta putri Dyah Pitaloka.

Hayam Wuruk menyesalkan tindakan ini dan mengirimkan utusan (darmadyaksa) dari Bali - yang saat itu berada di Majapahit untuk menyaksikan pernikahan antara Hayam Wuruk dan Dyah Pitaloka - untuk menyampaikan permohonan maaf kepada Mangkubumi Hyang Bunisora Suradipati yang menjadi pejabat sementara raja Negeri Sunda, serta menyampaikan bahwa semua peristiwa ini akan dimuat dalam Kidung Sunda atau Kidung Sundayana (di Bali dikenal sebagai Geguritan Sunda) agar diambil hikmahnya.

Akibat peristiwa Bubat ini, dikatakan dalam catatan tersebut bahwa hubungan Hayam Wuruk dengan Gajah Mada menjadi renggang. Gajah Mada sendiri tetap menjabat Mahapatih sampai wafatnya (1364). Akibat peristiwa ini pula, di kalangan kerabat Negeri Sunda diberlakukan peraturan esti larangan ti kaluaran, yang isinya diantaranya tidak boleh menikah dari luar lingkungan kerabat Sunda, atau sebagian lagi mengatakan tidak boleh menikah dengan pihak timur negeri Sunda (Majapahit).

Pembicaraan:Perang Bubat

Kalimat ini:

Di mana Raden Wijaya yang menjadi pendiri kerajaan Majapahit adalah keturunan Pajajaran dari Dyah Singamurti atau Dyah Lembu Tal yang bersuamikan Rakean Jayadarma menantu Mahisa Campaka, kakak dari Rakean Ragasuci yang kemudian memerintah di Kawali.


kontroversi

Saya sering mendengar kontroversi mengenai kejadian perang Bubat. Bukan apa2, isunya sih bernuansa tuduhan kepada pihak Belanda (jaman dijajah) dalam rangka mengadu domba masyarakat di Nusantara, khususnya antara orang Sunda dan Jawa. Dalam beberapa buku sejarah (Nusantara, Jawa), kejadian perang Bubat ini memang hampir selalu muncul dalam episode Majapahit yang besar itu. Dalam suatu buku mengenai Gajahmada yang pernah saya baca pun, kejadian perang Bubat dibahas cukup panjang, terutama merujuk pada Kidung Sunda atau Kidung Sundayana.

Nah, barangkali di antara rekan (terutama dari daerah Jawa), apalagi yang mendalami sejarah, mungkin anda bisa melengkapi kontroversi ini. Misalnya, naskah apa saja yang memuat (dan tidak memuat) kejadian perang Bubat, kuat tidaknya naskah tersebut dijadikan sumber rujukan sejarah, dan sebagainya. kandar 08:02, 16 Januari 2006 (UTC)

Sumpah Palapa, Skandal Bubat dan Nasionalisme Indonesia

Tragedi Bubat bagaimanapun tidak terlepas dari arogansi Gajah Mada yang menganggap bangsa-bangsa lain di nusantara lebih inferior dibanding superioritas Majapahit ketika itu, dan hal ini dia artikulasikan dengan Sumpah Palapa - yang pada akhirnya menggiring Majapahit ke dalam perang dengan Kerajaan Pajajaran.

Bagi kita yang telah hidup dalam era Negara Kesatuan Republik Indonesia, dengan mengkaji dan mengungkap peristiwa-peristiwa terdahulu hendaknya kita dapat mengambil hikmah dan pelajaran, sehingga kita dapat membangun kehidupan kebangsaan yang didasari atas kesetaraan dan keadilan - Nasionalisme Indonesia.

Sayangnya, sampai saat ini sebagian dari bangsa ini masih belum dapat keluar dari bayang-bayang masa lalu, dan menginginkan agar kehidupan bangsa ini didasari dan dibangun di atas semangat dan nilai-nilai lama, diantaranya adalah dengan mengambil simbol-simbol penjajahan seperti Sumpah Palapa sebagai alat pemersatu.

Untuk dapat membangun kesatuan dan persatuan nasional yang sejati, maka bangsa ini harus mampu merumuskan kembali semangat dan nilai-nilai kebangsaannya yang baru, dengan dilandasi keadilan dan kesetaraan - bukannya semangat dan nilai-nilai kebangsaan semu yang dibangun atas dasar dominasi dan hegemoni.


Sekedar catatan

Kanjeng Gusti Putri ratu Dyah Phytaloka Citraresmi meninggal tidak dengan bunuh diri melainkan ikut bertempur dan berhasil melukai mahapatih Gajah mada, sehingga akibatnya pertempuran bertambah sengit, sebab Gajah Mada Berduel dengan sang Putri Dyah Phytaloka, meskipun akhirnya gugur, Sang Putri berhasil melukai Tubuh gajah mada dengan Keris Singa barong berlekuk 13 Keris leluhur Pasundan peninggalan pendiri kerajaan tarumanegara, yang bernama, Prabu Jayasinga Warman. akibat luka itu, Gajah Mada menderita sakit yang tidak Bisa disembuhkan, dan akhirnya meninggal. – komentar tanpa tanda tangan ini diberikan oleh 210.210.145.10 (bicara • kontrib) .

(Galih Prakoso) [perang Bubat dan kematian DYah Pitaloka serta Gajah Mada] menurut pengamatan dan dari beberapa sumber yang saya baca, bahwa putri Dyah Pitaloka bertempur dengan menggunakan keris adalah hal yang bisa dikaji ulang. Mengingat bahwa senjata khas dari tanah pasundan adalah kujang dan sewajarnya seorang putri akan memegang senjata "patrem" atau "cundrik", semacam senjata rahasia yang kecil bentuknya dan ringkas untuk dibawa oleh seorang wanita/putri, sebagai benteng terakhirnya apabila dia sudah dalam kondisi terdesak. Fakta kedua yang bisa dikaji ulang adalah selama ini tidak ada suatu catatan yang valid yang menceritakan secara detail bagaimana Perang Bubat tersebut terjadi, kecuali dengan imajinasi dan reka ulang dari penulis dengan latar belakang fiksi sejarah. Fakta terakhir yang lebih mengemuka adalah tidak adanya pengakuan bahwa Gajah Mada meninggal karena sakit, karena yang lebih muncul adalah Gajah Mada "muksa" atau "murca" seperti halnya Prabu Sri Aji Jayabhaya. 222.124.224.84 13:17, 26 Juni 2007 (UTC)
[sunting] Perang atau Pertempuran

kalau cuma sekali pertempuran, kenapa dinamakan perang? Arkwatem 08:46, 4 Oktober 2007 (UTC)

galih prakoso kalau dari pemikiran saya, mungkin sebaiknya dibedakan makna pertempuran dan perang pada masa lalu dan sekarang. Kalau dimasa lalu, sebuah konflik bersenjata yang melibatkan personil dengan persenjataan yang lengkap (untuk ukuran pada masa itu) sudah bisa ditakar oleh para penulis sejarah (semacam Prapanca pada saat itu) untuk digambarkan sebagai perang yang heboh. Padahal kalau dibandingkan dengan saat ini, yang disebut perang mungkin kita akan menganalogikan seperti Perang-nya Amerika dengan Irak... sekali lagi, ini cuma pendaat dari sudut pandang saya. Terima kasih.

Aprian Diaz Novandi Saya sendiri kurang setuju terhadap pemilihan kata perang pada frase Perang Bubat tersebut. Penggunaan kata tragedi atau kecelakaan menurut saya lebih tepat karena: pertama, jumlah masing-masing pihak yang bertempur tidak seimbang. Pihak Majapahit bertempur menggunakan kekuatan militer yang sesungguhnya, sementara pihak Sunda-Galuh tidak; kedua, kejadian ini tidak direncanakan sebelumnya sebagai perang. Kalau kita melihat perang Amerika Serikat dengan Afghanistan atau Irak, pihak Amerika Serikat maupun musuhnya sudah mempersiapkan diri untuk bertempur sebelumnya; ketiga, pihak Majapahit sebenarnya punya kesempatan untuk mencegah hal ini terjadi dan pihak Sunda-Galuh benar-benar tidak mempersiapkan diri untuk berperang. Mohon maaf seandainya pendapat saya ini tidak terkait dengan pertanyaan tersebut.

2 komentar:

  1. membaca kisah perang bubat, terlalu banyak hal yg di lebih2kan yg mambuatnya tidak masuk akal. diceritakan 100 orang tanpa senjata dari pihak sunda melawan 10000 tentara majapahit tanpa sepengetahuan hayam wuruk.
    ini jelas tidak masuk akal karena pada masa itu jumlah pasukan tidak banyak, dan terutama karena jarak bubat dengan trowulan tidak jauh, menggerakkan pasukan sebanyak itu tanpa sepengetahuan raja merupakan hal yg amat sulit dilakukan. 100vs10000 sama saja 1vs100 orang, pasukan sunda seharusnya dilumatkan tanpa kesulitan, siapa saja yg melihat secara logis akan menyadari bahwa kisah itu sendiri penuh dng romantisasi:

    1. adanya putri yg diperebutkan ( standar cerita )
    2. sedikit orang ( 100 orang, tanpa senjata pula) melawan banyak (10.000 tentara majapahit bersenjata lengkap).
    3. musuh kejam yg lalim (gajahmada)

    mengenai gajahmada sendiri, saya cukup heran akan banyaknya yg menganggap gajahmada sebagai seorang yang arogan (?).
    pada masa itu tiap kerajaan memperluas wilayahnya dgn melakukan invasi, kertanegara pun pada masa pemerintahannya pun mengirim pasukan untuk mengimbangi kekuatan cina di malaka, mongol berusaha memperluas wilayah ke seluruh dunia, danish menyerbu england, alexander menyerbu asia kecil, seluruh dunia berperang, dan gajahmada dijuluki arogan ? saya rasa itu sangat tidak pada tempatnya.

    selain serat sundayana, sumber tentang perang bubat berasal dari pararathon yg ditulis oleh anonym (tdk dapat di pertanggungjawabkan kebenarannya) yg berisi dgn cerita2 yg tidak masuk akal juga.

    sebagai contoh, utusan sunda yg memaki2 gajahmada dgn kata2 kasar (maaf, anjing kalau dalam pararathon), bagaimana bisa seorang utusan melakukan tindakan yg jelas2 membahayakan junjungannya ? mengenai urusan sepenting ini tidak mungkin sang utusan mengambil sendiri keputusan untuk menolak permintaan gajahmada. minimal dia akan berkonsultasi dulu dgn raja sunda yg memang saat itu sudah tiba di majapahit.

    menurut saya jangan dengan mudah mempercaya kisah ini. majapahit pada masa itu sudah menguasai wilayah yg sangat luas, bahwa mereka tidak menyerbu sunda yg notabene tetangga di sebelahnya setelah sekian lama merupakan sesuatu yg patut di pikirkan.

    BalasHapus